Posts

Showing posts from July, 2008

percayalah...

aku menghulurkan salam persahabatan bukan untuk meniti kekecewaan aku mengharapkan sebuah keikhlasan dan juga sebuah kejujuran! aku impikan seorang sahabat bukan seorang kawan yang datang&pergi aku mahu meluahkan segala bebanan dan menanggung bebananmu benar! aku hanya insan biasa diselaputi kekurangan namun, terimalah aku seadanya kerana aku adalah aku! biar selama mana sekalipun kau mengenali aku aku tidak akan berubah mengikut peredaran masa kerana aku hidup dengan caraku buruk dan baik diriku itulah aku! sahabat... jangan hamparkan api kebencian dihatiku dengan pembohonganmu namun, berikan aku keikhlasanmu percayalah! aku sentiasa ada saat kau memerlukan aku

kawan&teman

kawan... ada saja dimana2 jika kita tidak mencari mereka mereka akan mencari kita ada kawan biasa kawan istimewa kawan suka2 kawan berjenaka kawan hanya istilah biasa datang dan pergi tidak mengira masa itulah adat dunia indahnya jika ada kawan tapi lebih indah jika berteman kawan&teman 2 perkara yang berbeza kawan ada dimana2 tapi teman belum tentu kita jumpa kerana teman lebih istimewa dari kawan teman ada waktu suka&duka tapi kawan hanya ada waktu ketawa

bersabarlah

hidup ini penuh ranjau berduri ada saja ujian yang menduga kiri kanan ada bahaya perlu ada kesabaran di jiwa umpama ditengah lautan jika salah langkah kubur tidak bernisan bersedialah meghadapi kemungkinan jangan menyalahkan tuhan jika kau diuji dengan pelbagai dugaan kerana disebalik kepayahan ada kebaikkan dluar pengetahuan insan bersabarlah! kerana itulah kunci kejayaan!

aku tidak mampu berpura lagi

kasih... segalanya telah berakhir hatiku bukan milikmu lagi dan bukan juga milik sesiapa aku ingin bersendiri dulu! saat aku membuat keputusan untk bersamamu kerana aku percaya kau mampu membahagiakan aku kau mampu menjadi pelindungku mengasihiku seperti janjimu namun, itu hanya sangkaanku hadirmu hanya membawa sengsara impian untuk bahagia terkubur bersama mimpi nyata kasih... aku tidak mampu berpura lagi kasih yang ku semai untukmu dulu kini hilang dtimbusi taufan benci kau tiada saat aku memerlukan kau tiada saat aku memerlukan perlindungan kasih.. masihkah kau ingat saat kau pinta aku melupankamu melupakan bahawa ada ikatan yang terjalin antara kita bertapa payah untuk aku melakukannya hanya tangisan yang menemani hari2ku aku belajar menjadi kuat biarpun hakikatnya aku tidak mampu namun, aku tidak punya pilihan melainkan hanya belajar menerima kini, aku bahagia hidup tanpa memikirkanmu saat kau datang, aku hanya melayanmu demi seorang insan, bukan kerana cinta lagi hatiku ko

katakanlah...

aku hanya memandangmu dari jauh pandangan penuh kasih memujamu dalam sepi namun, kau selalu ada dihatiku aku terpikat dengan bicaramu aku terpesona dengan caramu tawamu,senyunmu segalanya tentang kamu mencuri perhatianku! mungkin kau tidak tahu setiap kali kau lewat dihadapanku dadaku berombak laju nafasku terhenti, aku keget dan malu bertapa aku ingin selalu memandang wajahmu dan setiap kali kau membalas pandanganku aku tertunduk malu. mengapa kau buat tidak tahu? katakanlah kau juga suka padaku aku ingin kau selalu ada disisiku melewati hari2 yang medatang bersamamu

mengapa mudah berubah?

bertanya seorang teman mengapa manusia cepat berubah? mengapa hati mudah berpaling arah? dulu kata sayang,rindu dan cinta tapi kini, hanya ungkapan benci panggilan syg dibalas hampa segalanya bagai sebuah mimpi luluh sekeping jiwa hancur impian kasih di mana janji yang diikrar? dimana cinta yang dibina? jika ini akhirnya sebuah cinta! semua insan akam menderita bahagia? mungkin hanya dalam novel cinta ah! kejam benar jika itu kenyataanya...

salahkah?

salahkah jika aku berubah? salahkah jika aku berlalu? salahkah jika kau tiada dihatiku? salahkah jika aku ingin hidup tampamu? aku lelah menyintaimu aku letih menunggumu aku penat merinduimu aku sakit hidup denganmu biar segalanya berakhir...

aku memujamu

kasih... kau umpama bintang yang berkelipan indah di dada langit keindahanmu memukau hati aku terpesona menatapmu ingin sekali aku menyentuhmu membelaimu penuh kasih saat kerlipan mu malap akanku tiup dengan kasih sayanng agar kau kembali bersinar kasih.... aku terlalu menyayangimu sejak dari dahulu lagi namun, aku hanya mampu memendam perasaan ini, kerana kau telah dimiliki aku menyintaimu dari hati yang tulus bagiku, kau terlalu istimewa jika dia mengabaikanmu izinkan aku membahagiakanmu sakit hatiku mendengar keluhanmu melihat air matamu aku tidak sanggup kasih... biar aku terluka kerana menyintaimu biar aku kecewa kerana memujamu aku tidak akan letih selamanya kau bertahkta dihatiku.

kau ilhamku

teman... pertemuan ini bukan satu kebetulan namun, ini adalah satu ketentuan mengenalimu melahirkan sebuah senyuman senyuman yg hilang dari sebuah kehancuran kau umpama pelangi yang indah menjadi perhatian dikala hujan melewati bumi yang gersang kau adalah sebuah ilham yang datang saat hati dilanda suka dan duka jika kau tiada maka ilhamku tiada terlaksana hanya keranamu aku berpuisi hanya keranamu aku berseni kerana kau ilhamku

puisi sepi

puisi ku puisi sepi puisi tangisan hati puisi ku puisi sedih puisi jiwa yang merintih inginku karang puisi cinta puisi hati bahagia namun, yang tecoret hanya puisi resah aku karam penuh payah saat fikiranku melayang ilham ku mula datang tapi sayang,... puisi ku terlalu garang terhampar seribu kekecewaan terlihat sejuta kejatuhan puisi ku tidak lagi indah hanya puisi dari jiwa yang pasrah!

cinta yang hilang

kasih... aku sujud dikakimu memohon kemaafan ku campak maluku demi sebuah pengertian sejujurnya ikatan ini memberi penyeksaan memberi mimpi ngeri dalam kehidupan ku cuba memahami kehendak seorang lelaki namun, semakin aku cuba memahami semakin aku tidak mengerti aku bagai pelangi yang tidak dipeduli kau janji sebuah kebahagian namun kau beriku tangisan hari2 ku penuh dengan kehampaan malam2 ku ditemani kedukaan aku hanya seorang perempuan memerlukan kasih sayang dan perhatian mungkin aku akan dipersalahkan kerana tidak memahami dan tiada kesabaran namun, pernahkah sesiapa memahami diriku apa yang aku rasai dan apa yang aku alami cinta dan rindu hilang dimamah masa dia juga yang meminta aku melupakannya saat aku cuba menjelaskan sesuatu agar dia memahamiku namun, semahunya dia ingin aku memahaminya saat itu aku mula memahami satu perkara apa juga penjelasan ku tidak mampu mengubah pendiriannya. sejak itu, aku tidak pernah meluahkan tika hati dilanda kecelaruan aku menjerit melepa

hanya sebuah kata2!

jangan meratap pada yang telah pergi jangan mengharap pada yang sudah benci yang pergi takkan kembali yang benci takkan dimiliki bila ada tidak dihargai bila tiada meratapi mula meraih simpati akirnya kebencian menguasai diri bila diri disayangi keegoaan manguasai diri difikir masa itu miliknya hakikatnya masa itu terhad untuk manusia hargai apa yang ada didepan mata jika di tangan hanya ada sepotong roti jangan mengharap pada sebungkus nasi kerana apa yang dimiliki itulah yang terbaik untuk diri jangan bandingkan kaca dengan permata biar permata tinggi di mata dunia namun, kaca juga ada harganya kerana sumbangan kaca ada pada manusia

nasihat

pesan berpesan adat kehidupan namun, ada yang memerlukan ada yang mengelak dan mencari alasan kerana bukan semua insan suka akan kebaikan nasihat itu lebih berharga dari mutiara kerana dengan satu nasihat mampu mengubah manusia namun, manusia terlalu buta alpa dengan kehidupan dunia nasihat itu umpama ubat! apabila nasihat dihulurkan jangan balas dengan api kebencian tapi sambutlah dengan sebuah senyuman kerana disebalik nasihat itu tersimpan 1000 hikmah diluar pengetahuan insan...

senyum dan tangis

kasih... saat hatiku diusik pilu ingin sekali ku rebahkan tangisku dibahumu namun,hanya aku yang memujuk diri hingga air mata kering sendiri saat hatiku diundang bahagia aku ingin berkongsi bersamamu namun, aku ketawa berteman sepi hadirmu hanya sebuah mimpi andai tangis dan tawa hanya berteman kecewa akanku lewati pusara bersama kelayuan cinta

erm

Tersenyum dalam payah menangis dalam pasrah yang tersimpan tidak diluah yang diluah tidak diendah lubuk hati telah mati ditengelami sepi bernisankan benci berkuburkan janji

????

siapa yang bersalah siapa yang perlu dipersalah yang memutuskan @ yang diputuskan apa yang berlaku apa yang akan berlaku kegelapan @ sinar harapan kehancuran @ kebahagian bermimpi dalam reality reality dalam mimpi apakah maksud disebalik apa yang terjadi apakah ini mimpi @ satu reality!!!!!

kesah lalu

terkenang sejarah lalu waktu aku tersilap langkah saat beradu tercampak ke lautan dosa lemas dalam gerak masa aku memburu sebuah janji hingga kebodohan menerpa dalam diri menyerah dalam kepasrahan dan aku menjadi mangsa perjanjian bukan dia yang bersalah tapi aku yang harus dipersalah dia hanya mengajak bermain satu permainan tapi aku yang mengangkat tangan saat aku tersedar dari lamunan aku bangkit dari kejatuhan namun, aku hanya sendirian hidup dalam cemuhan dengan sedikit ketabahan aku teruskan kehidupan walau banyak mata yang memandang mentafsir tanpa diundang aku terkilan saat aku memerlukan dorongan agar memandu aku kearah kebenaran hanya pandangan serong dilemparkan wajarkah, menghukum tanpa memberi peluang? mengapa disisihkan dan dibiarkan? bukankah jiwa yang kehausan perlu diberi air keinsafan aku tidak pernah putus asa selepas kejadian itu aku memahami beberapa perkara bahawa pengalaman adalah guru dalam kehidupan kita cemuhan membangkitkan kekuatan jiwa takdir alla

pasrah

saat malam sunyi dan sepi aku terjaga sendiri ku lihat kanan dan kiri rupanya aku hanya seorang diri entah mengapa hatiku diulit sepi tanpa ku sedari air mata mengalir dipipi jiwa ku bagai dihiris belati hendak ku pujuk namun, rajuk tidak henti mungkin kerana aku bintang yang malap maka kerana itu aku tidak dihiraukan mungkin juga kerana aku pelangi yang pudar maka kewujudan aku tidak menjadi perhatian jika kehadiran aku tidak diperlukan aku juga tidak memerlukan jika aku hanya sebuah objek untuk disimpan tinggalkan aku sendirian aku tidak akan merayu lagi apetah lagi meminta2 simpati biar terus ditemani sepi aku akan terus memujuk hati namun, andai aku berubah janganlah aku dipersalah namun, jika kau berubah aku pasrah!!

fikirkan

merangkak dalam kepayahan berdiri dalam keperitan berlari dalam keterpaksaan akhirnya terhenti dalam ketakutan apa makna sebuah kehidupan jika hidup dalam kesempitan sedang bahagia ada di hadapan sayang, jika hidup dipersiakan bukan tiada peluang tapi tidak mencari ruang sengaja menyalahkan keadaan sedang mahu hidup dalam kesenangan fikirkan masa depan kerana sebuah harapan perlu kesungguhan bukan angan-angan

aku benci!!!!!

aku benci dengan sepi yang mencengkam diri aku benci dengan sepi yang mendatangi aku setiap hari saat sepi menerjah hatiku aku menolaknya dengan kekuatan namun, sepi bertindak kejam terhadapku menghimpitku dengan kekasaran saat sepi memeluk dengan mesra aku hanya mampu memejamkan mata rela dalam terpaksa harapanku bila aku terjaga sepi telah tiada pergi dengan kecewa namun, telahan ku hampa sepi masih disisiku walau jaga atau dalam tidur sepi tetap ada menemaniku penuh setia kenapa dan mengapa dulu aku hidup dalam bahagia tapi kini saat cinta menerpa hidupku berubah, hanya ditemani sepi yang durjana ah! aku semakin tidak berdaya

semalam&hari ini

Benar semalam itu indah namun, hari ini lebih bermakna Benar semalam itu bahagia namun, hari ini penentu segalanya jangan menangis teman kerana semalam telah pergi lakarkan sebuah senyuman kerana hari ini kau xperlu menangis lagi ini bukan satu janji tapi satu reality semalam dan hari ini dua perkara yang perlu dibezai kerana ini bukan emaginasi