Posts

Showing posts from September, 2008

teman

Teman… Ini bukan ilusi, tapi reality yang harus kamu terima, bahawa takdir membawa kamu ke sini untuk memperbaiki kesilapan lalu. Janganlah bersedih lagi, ukirlah senyuman di bibir-mu, kerana senyuman-mu lebih manis daripada madu. Teman… Tatkala kamu bersedih, luahkan lah kesedihan-mu di bahu seorang teman, kerana seorang teman yang baik adalah seorang teman yang sentiasa berada di sisi-mu di saat kamu ketawa atau berduka. Bukan berlari jauh dari kamu saat kamu memerlukan pertolongan. Namun, jangan sesekali kamu mendedahkan ‘aib kamu kepada orang lain kerana mereka akan memandang rendah kepada kamu. Di depan kamu mereka akan memuji, tapi di belakang kamu mereka akan mengeji dan mengetawakan kamu. Teman… Diri-mu adalah seindah perhiasan di dunia, oleh itu, perbaiki akhlak-mu. Kerana sebaik-baik manusia diantara kamu, adalah orang yang paling baik akhlaknya. Teman… Diri ini hanya mampu meninggalkan pesanan, kamu lah yang berhak menentukan masa depan kamu. Diri ini terlalu berharap, ka

Subuh

Gemersik suara alunan azan melingkari ruang pendengaran isyarat subuh menziarahi kehidupan keindahan subuh dari sebuah kesempatan Bangun dengan seribu kekuatan sujud menghadap tuhan dengan penuh keinsafan semoga mendapat keampunan Subuh... ketenanganmu yang terhampar meresap dalam jiwa yang lemah melahirkan kekuatan yang jitu yang tidak terungkap dengan kata namun, hanya buleh dirasa oleh insan yang terjaga dan bertemu dengan subuh yang indah... semoga esok subuh masih melewati hidupku bersama rahmat dah kasih yang maha esa...

Tak mampu memiliki

Teman... andai dengan mencipta seribu puisi aku mampu memilikimu akanku berikan seluruh waktuku untuk mengarang puisi untukmu tapi syg... biar aku ratu cantik malaya atau orang yang terkaya didunia namun, aku hanya mampu memandangmu dari jauh, untuk memilikimu tidak mungkin... walau hari-hariku ditemani suaramu perhatianmu, kasih sayangmu namun, aku tetap xmampu memilikimu kerana kau milik seseorang.. dan aku hanya menumpang disudut hatimu kau datang saat sunyi mengundang hatimu kau pergi saat kau terisi dengannya kerana kau milik dia bukan aku....

ermmmm....

Andai yang sepatutnya membela menjadi penghalang andai yang sepatutnya memujuk memberi tangisan adakah hati yang semakin parah akan terubat? adakah hati yang sepi akan tersenyum? bukan meminta untuk difahami sekadar memberi ruang untuk bernafas bukan mengharap untuk ditemani sekadar jangan memandang penuh prasangka cukuplah menghukum! jangan diungkit lagi kisah lalu yang berlalu biarkan ia pergi mengapa masih mengusik-ngusik hati sehingga sebak jiwa yang semakin pulih cukuplah...

keinsafan

sinarilah bayangan mu dgn cahaya keimanan dengarilah nasihat ku ikutlah perintah tuhan Bagaikan raja dunia kau bersemadi dengan dosa kau serahkan dirimu pada dunia hidupmu hanya dengan khayalan semata-mata kau sangka kau bahagia sedangkan kau sengsara lelah insan disekelilingmu menasihati penuh payah namun sedikit pun kau tak endah bagimu nasihat umpama diludah lalu kau terus alpa dengan dosa dan maksiat namun,kau lupa tuhan itu maha penyayang hidayah-Nya mengirimu kiri dan kanan jadikan kesilapan lalu sebuah pengajaran dan pedoman agar kekuatan jadi milikmu demi taubat dan keinsafan

hati-hati

senangnya nak cari kenalan bukan susah nak cari kawan tapi terlalu payah untuk jumpe seorang sahabat kejujuran dan keikhlasan sering jadi bahan mainan yang ada hanya penipuan dan kita selalu terkeliru antara kejujuran dan penipuan Nampak seperti lelaki budiman atau perempuan melayu terakhir tapi hakikat yang tersirat terkandung sejuta helah Namun, disebalik ramai yang menipu ramai juga yang jujur dan memberi salam perkenalan dengan ketulusan hati cuma! untuk bertemu dengan seseorang yang jujur, kita perlu bertemu dengan ramai si penipu! hati-hati dengan setiap langkahmu!

kritikan

kita selalu jadi pengkritik, mengate org sana sini. tapi bila kita dikritik. kita marah! geram, sakit hati. hati panas! sedangkan masa kita mengkritik orang lain dengan kata-kata yang pedas sehingga orang tu menitiskan air mata, sikit pun kita tak heran. Bahkan, dalam hati timbul rasa bangga.Memang senang nak kritik orang, cakap sampai keluar API dari mulut. Hebat! Tapi, bila kena kat batang hidung sendiri baru tahu macam mana sakitnya bila dikritik.Yup! memang kritikan itu perlu! malah, terlalu perlu! tapi beri kritikan yang membina bukan kritikan yang boleh menjatuhkan orang lain. sebab tak semua orang jiwa dia kuat macam kita (bagi sesiapa yang rasa jiwa dia kuat). terlajak perahu boleh diundur, terlajak kata....? kata-kata senjata yang paling merbahaya! oleh itu, berhati-hati la dengan kata-kata anda. dan bila kita suka mengkritik orang lain jangan marah kalau suatu hari nanti kita dikritik sampai menangis...

maafkan aku

Teman... Tersenyum aku sendirian saat telatahmu bermain difikiran sangkamu aku perlukan sebuah percintaan sedangkan aku hanya menghulurkan salam persahabatan Jangan mudah melatah dengan kemesraanku kerana inilah aku jangan mudah salah sangka dengan kata-kataku kerana aku tidak berniat menyentuh hatimu Teman.. Jika kemesraanku menimbulkan salah sangka dihatimu Maafkan la aku. aku menyanyangimu sebagai sahabatku bukan cinta @ kasih yang aku dambarkan aku hanya ingin menjalinkan persahabatan!!!