Posts

Showing posts from August, 2008

kenapa dia macam tu?

kadang2 hati kita rasa sunyi sangat, dan masa tu kita rasa teringin sangat nak berbual dengan seseorang, nak dia sejukkan hati kita, pujuk hati kita yang xtentu arah sebab dia, bagi kita kata-kata semangat dan dorongan untuk teruskan hidup kita. tapi bila kita tersedar, rupanya dia xde! kita cuma berharap pada seseorang yang tak mungkin memahami hati kita. bagi dia kita yang berubah, sebab tu dia semakin menjauh. padahal kita tak pernah berubah pun. cuma kita rasa jauh hati ngan sikap dia.kadang2 kita rasa kita ni takde harga kat mata dia. bukan sesiapa untuk dia hargai. kadang2 kita tertawa sendiri. dulu, dia selalu kata nak bahagiakan kita. nak jaga hati kita sebab kita permaisuri hati dia. tapi bila kita dah jadi milik dia. dia wat kita macam takde perasaan je. dia cakap, kita ni penting sangat bagi dia, tapi kita tak tahu apa maksud dia.adehhhh... bila kita fikir2kan balik, kita rasa penat sangat. penat menyintai seseorang yang tak hargai kita. ikutkan hati kita, kita sayang giler

satu kesilapan

sebagai manusia biasa kita sering membuat kesilapan sering terjatuh dan menangis namun, itu lumrah kehidupan dari pengalaman kita mengenal erti hidup pengalam mengajar kita erti kedewasaan kesilapan juga membuatkan kita lebih berhati2 dalam membuat sesuatu keputusan berbahagialah sesiapa yang bangun dari kesilapan tapi bagi sesiapa yang terjatuh pada tempat yang sama kasihanilah diri sendiri dan muhasabah diri kerana kita masih lagi berpeluang untuk membetulkan satu kesilapan!

kesah cintaku

“Semalam yang berlalu, aku lepaskan Ia pergi bersama angin yang menghembus, kisah antara kita hanya satu sejarah indah yang tak mampuku kikiskan dari hatiku, kita bertemu tanpa perasaan cinta, tapi cinta jua yang menyatukan kita, kita berikrar atas nama cinta untuk setia, namun, takdir ilahi tidak menyebelahi kita untuk terus hidup bersama, aku pasrah, biar pun bukan mudah untukku melupakanmu.” Alia Syafinaz melepaskan keluhan yang panjang dan menyandarkan kepalanya dikerusi, dia merenung dairi kesayangannya yang berada diatas meja, biar pun dairi itu nampak usang, namun, isinya terlalu berharga, yang telah menemaninya selama 5 tahun, seusia dia menggenali Mohd syazwan. “ibu, Finaz bukan nak membantah cakap ibu dan Ayah, tapi Finaz terlalu muda untuk menjadi seorang isteri, Ibu pun tahukan yang Finaz baru je habis spm.” “Bukan ibu nak paksa Finaz, tapi Ayah yang nak sangat Finaz kahwin dengan Wan, bukan Finaz tak kenal dengan perangai Ayah tu, kalau dia kata hitam, hitamlah, Finaz den

pergilah

saat aku memerlukan kau disisiku kau jauh dari aku saat aku merinduimu kau meminta aku melupakanmu saat aku benar2 melupankanmu kau bertanya padaku "dimana kasih sayangku dulu?" kau buat aku ketawa... saat hatiku mula jauh kau mula merayu saat aku pula meminta kau melupankan aku kau kata xsangka begini akhirnya! kau buat aku separuh gila hidup dalam sengsara tapi semahunya kau menutup kesilapanmu dengan mengatakan aku yang salah sangka aku bosan dengan sikapmu aku juga punya perasaan aku juga punya hati kau terlalu pentingkan diri maka kerana itu kau hiduplah dengan caramu

entah pape entah

aku gembira saat hati terluka aku terluka saat aku gembira aku keliru dengan diriku aku jadi xtentu meraba dalam terang bermimpi dalam jaga permainan yang tercipta dari hati yang lara dari jiwa yang sengsara

air mata

apa yang harus aku lakukan jika keperitan xmampu diluahkan dengan air mata hati ingin menangis tapi air mata tiada untuk ditangiskan terlalu parah parut yang kau tinggalkan hingga aku xmampu menangis lagi

pilihan

hidup ini adalah medan perjuangan yang kuat akan terus berjuang yang lemah akan kalah namun,perjuangan tetap harus diteruskan... kita perlu pandai membezakan antara reality dan fantasi jangan jadi seperti org celik tapi buta kita diberi pilihan antara baik dan buruk buatlah keputusan berpandukan akal jangan biar nafsu mengatasi akal jangan jadi seperti orang bodoh berlagak pandai kenali dirimu dan kau akan mengenali penciptamu

izinkan aku pergi

aku pergi dahulu jangan titiskan air matamu kerana air matamu terlalu berharga untuk dibaziri oleh insan seperti aku hanya ini pesananku.. terima kasih kerana menyintai aku terima kasih kerana membahagiakanku terima kasih kerana memberi aku ruang untuk menumpang disudut hatimu. sesungguhnya kau adalah anugerah yang terindah untukku kasih sayangmu umpama sungai yang mengalir dalam hatiku tidak pernah kering walau dilanda kemarau.. kepergianku hanya ingin meleraikan kekusutan antara kita biar masih ada sayang yang bertamu tapi kepercayaan telah hilang haluan semakin berbeza hanya pergaduhan mengakiri perbualan kita aku penat sayang! izinkan aku pergi jangan memaksa aku untuk meneruskan hubungan yang semakin hambar... biarlah segalanya berakhir tanpa dendam antara kita...