Sudi tak Polow Deqyah? wink2~

Monday, April 6, 2009

Memory

"memory umpama bayang-bayang yang akan sentiasa mengekori kita."

Walaupun kita dapat menipu berjuta mata yang memandang, namun, satu hakikat yang pasti kita takkan dapat menipu diri sendiri, walaupun kita dapat membalas setiap pandangan dengan sebuah senyuman, semua itu hanya untuk menyembunyikan keperitan yang tertanggung.

Larilah kehujung dunia. . . memory itu tetap takkan hilang, andai ia adalah suatu MEMORY INDAH kita akan sentiasa tersenyum bila ia kembali melewati hidup. namun, jika ia MEMORY LUKA saat ia datang mengusik jiwa, kita akan menangis. . .

Hari demi hari aku cuba memahami erti hidup sedikit demi sedikit, agar aku tidak terkurung dalam sangkar semalam, dan aku dapati, hidup ini penuh dengan hukuman!
hukuman yang boleh mematikan jiwa yang cuba kembali hidup.

yang salah tetap bersalah, namun, yang telah berubah janganlah terus menghukum, jika kita tidak memberi ruang bagaimanakah "Dia" dapat mencari ruang?? salahkah jika kita membantu mereka yang dalam kegelapan? yang teraba-raba mencari cahaya. . .

Bila aku simpulkan semuanya, lelah jiwa untuk memenangi hati insan lain, dan akhirnya. . . aku putuskan, "BIAR SERONG MATA YANG MEMANDANG. . HIDUP KITA, KITA YANG LALUI.. SAKIT, BAHAGIA HANYA KITA YANG MERASAI, JIKA DIIKUTKAN KATA ORANG. . . JANGAN KATAKAN HENDAK BERDIRI, MELANGKAH PUN KITA TAKKAN MAMPU.. KERANA KATA-KATA MANUSIA UMPAMA PEDANG YANG TERHUNUS. . . "

No comments:

Post a Comment

Me selalu Bace, Sume Yg awak Tulis. . .

Follow Post Terbaru Dari Kami