Sudi tak Polow Deqyah? wink2~

Tuesday, May 25, 2010

mengapa

Mengapa ingin menjadi
Seperti burung merak berseri
Jika takdirmu hanya seekor merpati

Mengapa ingin hidup bagai seorang puteri
Jika pakaianmu hanya seperti pengemis sepi

Mengapa mengharap kekayaan duniawi
Jika kau sedar akhirat sedang menanti

Mengapa ingin terus ditipu
Dengan keindahan dunia dimatamu
Jika hati berkata
Ia hanya bersifat sementara


tolong aku

Tolonglah isi alam
Katakan padanya
Bertapa aku benci
Cintanya buatku sakit hati dan sangsi

Khabarkan padanya
Jangan buang masa
Telah berkali ku nyata
Namun, dia masih tak faham bahasa

Suruh dia amek kesah
Usah lagi bermain helah
Aku penat dan lelah
Bermain cinta dengan lelaki yang payah


tentang kealpaan

Masih ku berpijak dibumi yang nyata
Dalam keadaan alpa dan berdosa

Berjuta kali lafaz taubat aku pinta
Namun, masih ditakuk yang lama

Bagaikan sang kecil yang hilang dari pegangan ibu bapa
Terumbang ambing aku mencari arah dalam dewasa

Pertunjuk ilahi datang tidak henti2
Namun, aku yang menzholomi diri

Tanpa malu ku ketawa dalam dosa
Tanpa sesal ku hidup dibuminya

Dimana akan datangnya cahaya
Jika sebelum ia menyala
Aku telah meniup dengan gembira
Dan akhirnya gelap dan sengsara

Duhai jiwa yang kerdil
Ku seru pada dirimu
Kembalilah pada jalan tuhanmu
Disana.. masih ada akhirat yang menunggu

Hentikan cintamu pada dunia
Ia hanya persinggahan yang sementara
Sedarlah, dunia hanya ujian untuk sekalian hambanya

pinjamkan sebentar

Berkali ku berbicara sendiri
Dia bukan pemilik hati
Dia hanya ingin menyakiti
Untuk kepuasan diri

Namun, aku masih berdiri penuh harap
Tersenyum dengan cinta
memandang penuh kasih
Tanpa secalit rasa ingin beralih

Bahasa apa yang harus aku gunakan
Pada diri yang semakin parah
Menyintai insan yang salah

Aku tidak mahu
akhirnya aku hanya menghias kaca
yang ku anggap permata
pecah tanpa rela
hilang tanpa punca

jika ada ubat
untukku rawat
hati yang telah disengat
pinjamkan sebentar untukku merawat
dan kembali pulih. . .

Terpaksa

Terpaksa aku melangkah
Dengan hati yang payah
Dulu cinta segalanya indah
Kini, semua telah berubah
Walau cintaku masih bercambah
Namun, tetapku mengalah dan pasrah
Kerana takdir tidak berpihak padaku dan dia
Untuk terus mencipta kesah

THE END-

Sunday, May 16, 2010

Ingin

Ingin rasanya aku mencuri
Sedikit sinar mentari
Memancar disebalik kegelapan hati

Ingin rasanya aku meminjam sedikit air dilautan
Melenyapkan kehausan jiwa yang ketandusan
Dalam kemewahan terselit kemiskinan

Ingin rasanya aku menumpang
Diruang hati yang riang
Mengemis kasih yang hilang

Tanya

Tanya pada hati kenapa sepi?
Tentu jawab diberi
Kerna dikhianati

Tanya pada jiwa
Mengapa kecewa
Tentu jawabnya
Kerna diluka

Tanya pada diri
Kenapa ingin sendiri
Tentu tidak ingin dilukai lagi

Monday, May 10, 2010

Rindu pada pemilik hati

Rindu pada pemilik hati
Terlalu rindu
Hingga tiada satu ungkapan yang mampu terucap dari bibirku
Namun, terpaksa jua aku melangkah
Mengabaikan rindu yang bertamu
Demi berpuluh hati yang meminta dimengerti
Hati ini?
Biar ku rawat dengan anjakan masa yang berubah




Follow Post Terbaru Dari Kami