mungkinkah...

Bila malam tiba
sepi jiwa ini
sendiri lagi aku disini
bukan sepi dikatil seorang isteri
tetapi sepi seorang yang ditinggal sendiri
aku cuba buang memori luka dari hati
namun. memori itu semakin menyegat
jiwa yang usang
apa punca hati berubah?
kerana persepsi masa?
atau kerana keegoan diri?
dimana ikrar dulu?
hilang dek impian yang semakin rapuh?
atau sudah tenggelam di bawah kepentingan diri?
andai kau tahu...
semua ini membuatkan aku sakit dan menangis
mungkinkah kau akan merubah keputusanmu?
apakah aku yang pernah kau sanjungi
mampu membunuh egomu sebagai lelaki?
mungkinkah itu terjadi?...

Comments

Popular posts from this blog

Belajar jawi (part 2)

Doa imam Ghazali