Sudi tak Polow Deqyah? wink2~

Tuesday, March 17, 2009

Rumah indah itu..

Kebosanan hari ni, membuatkan kaki aku laju melangkah keluar rumah untuk menghirup udara segar. Dalam leka menikmati keindahan alam. mata aku terpaku pada keindahan sebuah rumah yang tersergam indah..

"cantik, persis istana raja" bisik hatiku..aku hanya memandang dari jauh. lalu aku teruskan perjalanan yang terbantut.

sejak hari itu, aku sering melewati dihadapan rumah indah itu.. seperti ada kuasa megnet. tarikannya memukau aku.

suatu hari, aku putuskan untuk mengenali siapa pemilik rumah indah itu. aku ingin mengetahwi apa rahsianya hingga rumah itu menjadi begitu indah.. sehingga aku tertawan dan tertarik..

Ting Ting Tong...
ahhh! penat aku menekan loceng.. tuan rumah ni buat dek je.. salam? dah letih rasanya suara ni menjerit.. hampir sejam aku menunggu..

akhirnya, kelihatan seseorang dihadapan pintu, dia menjawab salamku dengan nada yang lembut dan mengukir senyum padaku.. namun, pintu rumah masih berkunci..

"cantik rumah ni, sehingga saya tertawan.." kataku pada yang empunya rumah.

"bukan mudah untuk membina sebuah rumah yang mampu membuat hati org yang melihat tertawan." jawab "Dia" sambil tersenyum.

"boleh saya masuk? untuk melihat apa lagi keajaiban yang boleh saya kagumi?
." pintaku. dia tersenyum sinis dengan permintaanku.

"maaf! saya tidak akan mengizinkan org yang tidak dikenali memasuki mahligai saya." balas "Dia" dengan sopan.

aku akur dengan jawapan "Dia" lalu aku pulang ke rumah..puas aku berfikir bagaimana caranya untuk aku memasuki rumah itu.

esoknya, aku datang lagi.. tapi aku hairan.. kali ini rumah itu terkunci rapat disertai mangga. tetapi jendela rumah terbuka.

aku menjerit memanggil tuan rumah. akhirnya aku lihat dia keluar di jendela.

"masuklah." pelawa dia. aku mengerutkan dahi. macam mana aku nak masuk sedangkan rumah bermangga dari luar. seperti memahami isi hatiku "Dia" bersuara lunak..

"bukalah, kunci rumah ini ada pada awak..cuma awak kena berfikir bagaimana untuk membukannya." aku garu kepala dengan kata2 dari dia. kunci ada pada aku? mana?

aku pulang kerumah.. puas aku berfikir sehingga hangit, namun, aku hanya menemui jalan buntu.

akhirnya, aku memutuskan, untuk mengagumi keindahan rumah itu hanya dari luar, jika aku diberi kesempatan pasti aku berpeluang untuk melihat keindahan di dalamnya.

maka, sejak hari itu, aku hanya melihat dari luar tanpa meminta kebenaran lagi untuk memasuki mahligai indah milik dia. aku hanya bersembang dan mengenali "Dia" dari luar. begitulah rutin harian ku.. aku menemani "dia" melalui tembok rumah yang memisahkan. namun ia tidak menghalang aku untuk menjalinkan hubungan mesra dengan pemilik rumah indah itu.

suatu hari, aku lihat pintu rumah itu tidak berkunci lagi. aku hairan, lalu aku bertanya pada "Dia".

"kenapa rumah tak berkunci lagi? dia tersenyum dengan soalan ku.

"sebab saya nak awak masuk ke dalam mahligai saya, dan melihat isinya sepertimana yang awak inginkan." balas dia.

"tapi kenapa?" soal ku lagi..

"kerana, saya lihat ada sinar keihklasan dimata awak, kesungguhan dari perbuatan awak, kepercayaan dihati saya terhadap awak. sebab itu saya izinkan awak untuk memasuki mahligai yang saya pelihara dengan baik selama ini." jelas "Dia" dengan senyuman sejuta makna.

aku tersenyum puas.. memang itu yang aku harapkan. aku takkan lepaskan peluang ini. aku akan hargai kepercayaan dia sepenuhnya..

sesungguhnya.. rumah itu.. adalah Hati milik sesorang yang aku kasihi.. dan dia adalah seseorang yang aku cintai.. sukar untuk memiliki hatinya yang membuatkan aku tertawan.. tetapi keihklasan dan kesungguhanku melunturkan egonya sebagai seorang insan.. rumah itu kini milik ku..

-DrGile-

No comments:

Post a Comment

Me selalu Bace, Sume Yg awak Tulis. . .

Follow Post Terbaru Dari Kami