Sudi tak Polow Deqyah? wink2~

Saturday, August 16, 2008

kesah cintaku

“Semalam yang berlalu, aku lepaskan Ia pergi bersama angin yang menghembus, kisah antara kita hanya satu sejarah indah yang tak mampuku kikiskan dari hatiku, kita bertemu tanpa perasaan cinta, tapi cinta jua yang menyatukan kita, kita berikrar atas nama cinta untuk setia, namun, takdir ilahi tidak menyebelahi kita untuk terus hidup bersama, aku pasrah, biar pun bukan mudah untukku melupakanmu.” Alia Syafinaz melepaskan keluhan yang panjang dan menyandarkan kepalanya dikerusi, dia merenung dairi kesayangannya yang berada diatas meja, biar pun dairi itu nampak usang, namun, isinya terlalu berharga, yang telah menemaninya selama 5
tahun, seusia dia menggenali Mohd syazwan.

“ibu, Finaz bukan nak membantah cakap ibu dan Ayah, tapi Finaz terlalu muda untuk menjadi seorang isteri, Ibu pun tahukan yang Finaz baru je habis spm.”
“Bukan ibu nak paksa Finaz, tapi Ayah yang nak sangat Finaz kahwin dengan Wan, bukan Finaz tak kenal dengan perangai Ayah tu, kalau dia kata hitam, hitamlah, Finaz dengar Iah cakap Ayah, lagi pun wan tu budak balk, ibu yakin anak ibu ni akan bahagia.” Syafinaz menarik nafas panjang, dia terpaksa akur dengan keputusan kedua ibu bapanya, biar pun hakikatnya hati kecilnya memberontak, namun, demi menjaga hati keduanya, dia terpaksa mengorbankan usia mudanya dan menjadi seorang isteri kepada anak angkat kesayangan ibu bapanya.


Alia Syafinaz hanya tersenyum hambar dengan ucapan Tahniah Dari keluarga dan tetamu yang datang, Baginya, ucapan itu bagal belati yang menghiris hatinya, biar pun perkahwinannya diadakan secara besar-besaran, namun, hatinya sedikit pun tidak tersentuh, pelamin indah itu, merobek hatinya, dia benci dengan apa yang terjadi, Syafinaz akui Mohd Syazwan seorang lelaki yang kacak dan mempunyai peribadi yang sempurna, namun, lelaki itu hadir di dalam hidupnya bukan pada waktunya.

“Selamat pengantin baru, sabarlah Finaz, mungkin apa yang berlaku ada hikmah disebaliknya, aku akan sentiasa mendoakan kebahagian untuk engkau.” Syafinaz hanya tersenyum pahit dengan kata-kata Wahida, sahabat karibnya yang dikenali sejak dari bangku sekolah rendah.hakikatnya berat mata yang memandang, berat lagi bahu yang memikul. Jika ini takdirnya, dia pasrah dengan ketentuan ilahi, biar pun batinnya menjerit dan tersiksa.


Syazwan tersenyum memandang isterinya yang duduk bersimpuh diatas katil dan masih berpakaian pengantin, “kenapa tak tidur lagi sayang? Abang ingatkan Finaz dah tidur,
ramai sangat tetamu yang datang tadi tak terlayan abang dibuatnya.”


“untuk pengetahuan abang perkahwinan mi bukan atas kehendak Finaz, Finaz terpaksa, jadi, antara kita ada sempadannya, kita hanya bergelar suami isteri pada pandangan umum dan jangan sesekali abang berani untuk sentuh Finaz.” Terang Syafinaz, “eh, Garangnya isteri abang ni,?” puan Syafianz, awak tu isteri saya, sukati abang Iah nak buat apa pun, tahulah awak tu cantik, tapi kalau cantik tak mandi, takde orang nak tau.” Usik Syazwan, “eleh, memang Iah takde sape yang nak dekat aku, kalau dan awal-awal lagi dia dah rembat.” Bebel Syafinaz dengan nada suara yang perlahan, kemudian dia bingkas bangun dan terus melangkah masuk ke dalam bilik air. Syazwan hanya mengukir senyum dengan telatah Syafinaz.


“Bangun sayang, dah masuk waktu subuh ni.” Syafinaz membukakan mata, dalam keadaan yang masih mamai Syafinaz menggosok matanya dan menggagahkan dirinya untuk bangun, dan dia terkejut dengan susuk tubuh gagah dihadapannya, “abang? Macam mana abang boleh masuk dalam bilik Finaz?” Syazwan ketawa, “ kitakan dah jadi suami isteri, sayang lupa eh?” Syafinaz tunduk malu, “Finaz mamai lagi ni, dah gi gosok gigi lepas tu ambil air sembahyang, abang tunggu Finaz, kita berjemaah sama.” Syafinaz melangkah Ionglai menuju ke bilik air dan bersiap sedia untuk solat subuh. Selesai solat dan berdoa, Syafinaz mencium tangan Syazwan sebagai menghormati suaminya, Syazwan memandang wajah isterinya dengan perasaan penuh kasih sayang kemudian dia mengenggam erat tangan Syafinaz, “maafkan abang atas kejadian malam tadi, abang hanya bergurau, abang faham perasaan Finaz dan abang hormati keputusan finaz, selagi Finaz masih belum dapat menerima abang sebagai seorang suami, Finaz anggap Iah abang sebagai seorang kawan, tapi Finaz kena janji dengan abang satu perkara,”
“perkara apa?” soal Syafinaz, “cium abang sekali.” Syafinaz mengerutkan dahi dan pantas menarik tangannya dari pegangan Suaminya. Syazwan tersenyum dan menarik kembali tangan Syafinaz, “abang gurau je sayang, abang tahu isteri abang ni garang, ciuman yang abang nak, penampar Finaz bagi, erm, abang nak Finaz janji dengan abang, plz,jangan sorok apa-apa pun dari abang, kalau Finaz ada masalah. Bagitahu abang, kita can jalan penyelesaian bersama, walau pun Finaz Cuma anggap abang kawan, tapi abang tetap suami Finaz.” Syafinaz menarik nafas lega dan dia menganggukkan kepala tanda setuju.


Setelah tiga bulan menjadi isteri Syazwan, dia kagum dengan sikap Syazwan menjalankan tugas sebagai seorang suami, biar pun sikapnya dingin terhadap Syazwan, namun Iayanan Syazwan terhadapnya terlalu istimewa, dan Syazwan tidak pernah memungkiri janji untuk tidak menyentuhnya.

‘‘ tengahari ni Finaz tak payah masak ye, abang nak bawak Finaz pergi makan kat luar,” Pesan Syazwan sebelum pergi ke pejabat pagi tadi. Syafinaz lihat jam di tangannya telah menunjukkan pukul 1pm, dalam setengah jam lagi syazwan akan datang mengambilnya.
Syazwan tiba tepat pada waktunya, dia memberikan sekumtum bunga ros putih pada isterinya, Syafinaz menerimanya dengan senyuman, “dipersilakan permaisuri, untuk menaiki kereta buruk hamba,” gurau Syazwan sambil membukakan pintu kereta Honda crv miliknya untuk gadis yang telah mencuri hatinya, biar pun Syafinaz tidak pernah menyedarinya, namun, dia bersyukur kerana menjadi suami Alia Syafinaz, walau pun
isterinya sering bersikap dingin dan melarang untuk dia mendapatkan hak sebagai seorang suami, namun Syazwan tidak pernah mempersoalkan semua itu, biar pun hati Ielakinya ingin sekali untuk memeluk dan membelal isterinya, namun, dia hormati keputusan isterinya, dia mahu Syafinaz menerimanya dengan hati yang terbuka bukan kerana terpaksa. Bagi Syazwan, isterinya seorang isteri yang cukup sempurna, “aku adalah lelaki yang bertuah sayang, kerana memiliki mu.” Syazwan tersenyum sendirian dan dia memandang Syafinaz disebelahnya. “cantiknya isteri abang hari ni macam bidadari, kalau bidadari tengok pun cemburu tau” puji Syazwan, “awak pun encem gak
macam suami saya.” Syazwan ketawa dengan gurauan isterinya, “gile ape bini aku ni, aku Iah suami dia, aku cium gak minah ni kang.” Bisik hati kecilnya, jauh disudut hatinya, pujian itu ikhlas untuk isteri yang dicintai, siapa jua yang melihat isterinya pasti akan mengatakan tentang kecantikan isterinya, kelembutannya, kebaikkannya, kerana itu juga pertama kali dia melihat isterinya dia telah jatuh cinta pandang pertama, dan kerana takut kehilangan Syafinaz dia mengambil keputusan untuk menyunting syafinaz sebagai isterinya. biar pun dia tahu Syafinaz tidak menyukainya, namun, dia nekad untuk memiliki Syafinaz kerana dia yakin, dia mampu membahagiakan gadis pujaannya itu.


Selepas pergi makan, Syazwan membawa Syafinaz membeli belah, dan menghabiskan masanya seharian bersama isterinya, dia bahagia berada disamping gadis garang itu, namun ada kalanya Syafinaz bersikap manja.

Syafinaz menggaru kepalanya yang tidak gatal, dia bingung, keluarga Syazwan dan kedua ibu bapanya asyik bertanyakan tentang anak, “mana aku nak cari anak? Kenapa Ia dorang ni minta sesuatu yang tak mampu aku lakukan?”jerit Syafinaz dalam hati. Dia mencapai handset di atas meja dan menghubungi wahida.

“Ida, aku ada masalah besar ni, engkau kena tolong aku,” luah Syafinaz pada Wahida, “masalah apa yang besar sangat ni? Setahu aku, kalau engkau ada masalah engkau tak pernah gelabah macam ni.”
“sebab, aku dah tak boleh handle Iah, aku jadi macam ni, dah setahun, aku kahwin tapi sampai sekarang aku tak pernah tidur dengan Syazwan, itu pun atas kehendak aku, sekarang ni, mak ayah dan mentua aku asyik tanya aku tentang anak, aku tak tahu nak buat macam mana.” Wahida ketawa dengan sikap Syafinaz, bertahun-tahun mereka bersahabat Alia Syafinaz tidak pernah berubah, keras hati dan ego tapi jika kena pada caranya Syafinaz mudah dilenturkan. “Finaz, aku hanya mampu memberi pendapat tapi yang nak menentukan arah tuju hidup engkau adalah diri engkau sendiri, bagi aku, Syazwan tu terlalu baik untuk engkau, aku rasa, dah tiba masanya engkau menjalankan tanggungjawab engkau sebagai seorang isteri.” Syafinaz termenung panjang dengan kata-kata Wahida, dia akui kesilapannya, dia tenlalu ego dan tidak pernah memberi ruang untuk Syazwan menyayanginya apatah lagi menjalankan tanggungjawab sebagai seorang isteri, dia menghukum Syazwan kerana mengahwininya dalam usia yang muda, namun, Syazwan tidak pernah mengeluh, malah Syazwan melayannya seperti menatang minyak yang penuh dan tidak pernah sekali pun Syazwan meninggikan suara terhadapnya, tapi hatinya terlalu degil untuk memberi ruang pada Syazwan.

“assalamualaikum.”
“waalaikumussalam sayang, masuklah,” Syafinaz menolak pintu bilik Syazwan dan melangkah masuk, ini pertama kali dia menjejakkan kaki ke dalam bilik Syazwan, “kenapa sayang, Finaz ada masalah ke?” Syazwan menarik tangan Syafinaz dan menyuruh isterinya duduk diatas sofa empuknya, dia mengerutkan dahinya, seperti tidak percaya dengan kehadiran Syafinaz di dalam biliknya, “Takde, Finaz saja nak jumpa
Abang, sambunglah keje Abang tu, malam ni Finaz temankan abang buat keje ye, Abang nak Air?” pelawa Syafinaz.

“hmm, boleh juga.” Syazwan keliru dengan sikap isterinya, selama mereka menjadi suami isteri Syafinaz tidak pernah memasuki biliknya apetah lagi malam-malam begini. Apakah yang telah merasuk fikiran isterinya? Sesekali mata Syazwan menjeling kearah Syafinaz yang berada dihadapannya, mata isterinya tidak lepas memandangnya, dia kaget, namun, dia berlagak tenang dan meneruskan kerjanya, biar pun dia sendiri tidak tahu apa yang ditaipnya. Perhatiannya terganggu dengan kehadiran Syafinaz, dia mengambil air diatas meja dan meneguknya berulang kali, Syafinaz ketawa di dalam hati dengan sikap Syazwan yang tidak tentu arah, Syafinaz menghampiri syazwan dan meghadiahkan satu ciuman di pipi Syazwan, “selamat malam, jangan tidur lewat sangat tau.” Kemudian dia melangkah keluar dari bilik Syazwan dan meninggalkan Syazwan kebingungan dengan tindakannya.

Syazwan menyandarkan kepalanya di kerusi dan meletakkan tangan diatas kepala, “betul ke apa yang berlaku semalam? Dia cium aku? Berani betul minah tu.” syazwan tersenyum,
dalam kelembutan isterinya rupanya ada kenakalan yang disembunyikan. “Alia Syafinaz, aku menyintaimu.” Syazwan lihat kalendar diatas meja, dia teringat sesuatu, esok adalah tarikh yang amat penting baginya. Syazwan mencapai telifon dan mendail nombor isterinya.

Syafinaz bersiap anggun, dia ingin nampak cantik dan menarik, malam ni Syazwan akan membawanya makan malam, katanya malam ni adalah hari yang amat bermakna buatnya dan Syazwan ingin menghadiahkannya sesuatu, Syafinaz mengukir senyum, dia juga ingin mengatakan sesuatu pada Syazwan, sesuatu yang akan mengubah kehidupan mereka.
Syafinaz mundar-mandir diruang tamu, hatinya resah, sudah dua jam dia menunggu kedatangan Syazwan yang keluar sebentar tadi, namun sehingga kini bayang Syazwan pun tidak kelihatan, dia cuba menghubungi Syazwan, tapi panggilannya tidak dapat disambung. Dia berdoa agar tiada apa yang akan berlaku pada suaminya.


Syafinaz terkejut dengan bunyi telifon bimbitnya, “Finaz, Syazwan dah tinggalkan kita, dia kemalangan masa nak belikan hadiah untuk Finaz, dia meninggal ketika dalam perjalanan ke hospital,” sayup kedengaran suara ibu mentuanya ditalian, Syafinaz terduduk, air matanya mengalir, dia meraung sekuat hatinya. Berita yang baru diterimanya bagai petir yang menyambar.


Syafinaz, meletakkan bunga mawar putih diatas pusara Syazwan, dan dia menghadiahkan aI-fatihah pada roh suaminya, dia bendoa agar roh Syazwan dicucuri rahmat dan
ditempatkan ditempat orang-orang yang beriman.

Syaflnaz menyapu air matanya yang mengalir, peristiwa dua tahun lalu, menyentuh perasaannya, dia berkahwin dalam usia yang muda dan dia bergelar janda juga dalam usia yang sangat muda, dia akur dengan takdir yang telah tertulis untuknya. Dia mengambil sepucuk surat di dalam dairinya yang ditulis oleh Syazwan sebelum malam pemergiannya dua tahun lalu.


“assalamualaikum.
Sayangku, Alia Syafinaz, abang terlalu menyintai dirimu, finaz seorang isteri yang cukup sempurna buat abang, Setiap hari abang berdoa, agar suatu hari nanti hati Finaz akan
terbuka untuk abang, abang tidak memaksa, namun abang berharap untuk Finaz menyintai abang, abang akan setia menunggu cinta Finaz untuk abang, Pada ulang tahun perkahwinan kita pada tahun ini abang hadiahkan Finaz seutas rantai mutiara sebagai tanda kasih sayang abang pada sayang. salam sayang dari suamimu.
-MOHD SYAZWAN-

Syafinaz memeluk erat surat itu di dadanya, dia mengetap bibir, menahan pilu dihatinya, air matanya tidak berhenti mengalir, “abang, finaz juga menyintai abang, pada malam tu, Finaz ingin meluahkan segalanya, namun abang pergi terlalu cepat, Finaz juga menyintai abang.”
Syafinaz melepaskan keluhan yang panjang, dia kesal dengan kedegilannya, namun, saat indah itu tidak akan berputar dan Syazwan tidan akan kembali ke sisinya, dia harus meneruskan kehidupannya yang masih jauh dan berliku. Akan dia abadikan nama dan cinta suaminya di dalam hati yang paling dalam, kerana aku menyintaimu sejujur hatiku, namun takdir tidak tentulis untuk kita terus hidup bersama.

No comments:

Post a Comment

Me selalu Bace, Sume Yg awak Tulis. . .

Follow Post Terbaru Dari Kami