Merapu~


Tafakkur aku dalam kelam malam yang kian suram
sedetik waktu demi waktu yang berlalu
melahirkan 1 rasa untuk melewati setiap musim bermusim
yang pernah aku singgahi

Jika semalam. . .
aku mengeluh pada takdir yang menyempit
tapi hari ni, aku bersyukur
kerana hadirnya takdir itu
aku tersenyum. . .

aku tidak heran pada mata yang memandang
dan aku tidak kesah pada mulut yang mengomel
kerana memang takdir ku begini. . .


Comments

Popular posts from this blog

Belajar jawi (part 2)

Doa imam Ghazali